Posted by : Mochamad Rayhan Caesar Akmalruli Thursday, January 16, 2014


A Little Thing Called Sacrifice



Oleh @achntnsal
Juara 2 #CeritaTentangTeman JKT48Inside

Gua mulai idoling di tanggal 28 Agustus 2012, dan gua Cuma fans layar kaca, semua karna jarak antara gua sama kaka idola gua terpisah oleh beberapa provinsi, puluhan kota besar, ratusan kecamatan, ribuan desa,  ginggak rausan ribu manusia #okeinialaytapiinibener. Gue mulai idoling dari yg oshi gua berawal dari Nabilah oshihen ke Ghaida ohihen lagi ke Melody terus berpaling ke Frieska eh kecantol Shanju abis itu kena sihir akhirnya bertahan beberapa lama oshi Achan, terus oshiadd Sonia, abis itu dari Sonia itu oshihen ke Beby, terus akhirnya oshi gua Achan-Delima, dan sekarang oshi gua tetep dan yakin, Achan. Dari yang awalnya pas mereka perform ngomong “itu girlband apaan? Kaya mau demo” dan sekarang “good job kakak idol”. Tapi bukan itu yang akan gua ceritain disini, tapi pengalaman gua dari idoling tanpa pengorbanan, sedikit pengorbanan hingga pengorbanan besar.

This is my story
Kuis kuis dan kuis, cuman ini yang selalu gua pantengin biar dapet barang idoling, tentunya tanpa usaha, usaha sih, sama google tapi. Dan nggak beruntung nggak pernah bisa menang, sekalipun miris, itu dapet follback. Ya sudahlah, sampai akhirnya gua milih untuk nggak ikutan kuis yang nggak ber-pengorbanan/usaha. Dan gua milih kuis dari salah satu fanbase dengan syarat bikin puisi buat oshi, dan dengan inspirasi dari foto dia, walau hadiahnya hanya pulsa 10K. Dan yang ada di pikiran gua selama idoling masa itu adalah –hadiah-barang idoling- senang – mantengin oshi di tv tanpa ada keinginan buat support oshi lebih dalem.  Sampai akhirnya tgl 28 februari, gua mantepin ati buat ngeOshiin achan secara tetap, dan alhamdulillah bertahan sampe sekarang. Dan itu merubah gua, merubah secara kesuluruhan hidup gua yang awalnya, nggak terlalu peduli jadi peduli banget, sampe pada suatu malem yang besoknya gua ada ujian, dan malem ini nya achan buka tanya jawab, gua ngerelain nggak belajar dan ikut tenggelam ngespam dalam lautan ratusan orang yang mention tanya ke achan, gua nganggep ini pengorbanan gua buat dia. Dan 2 hal yang gua dapet keesokan harinya adalah 1. Pertanyaan yang nggak dijawab oshi, 2. Nilai ulangan ancur. Seminggu setelah itu temen gua banyak yang bilang “Sal nilaimu sekarang terjun bebas gini, gara-gara *eh semenjak ngefans JKT48 kayanya”. Dan itu nyadarin gua, gua kurang bisa bagi waktu. Mulai saat itu, gua mulai nyoba buat lebih sering buka buku UN dari pada buka nb/ hp. Yah dan abis UN SMP,  NEM gua lumayan, not bad tapi juga nggak bagus, tapi sekali lagi itu bukan gara-gara ngefans sama JKT48, tapi gara-gara gua kurang bisa bagi waktu buat belajar dan buat idoling, menurut gua itu. Dan SMA, nggak disangka, gua ngelanjutin SMA di pesantren, dengan kata lain mau-nggak-mau-ya-stop-idoling.
26 Juni 2013, ini adalah dimana pengorbanan mulai bermunculan dalam dunia idoling gua, ini baru pertama gua ngerasa bahwa, “gua ini siapa? Nggak bakal ada yang sedih kan kalau gua nggak support JKT48 lagi, sapa yang peduli?” dan yep, emang gitu. Sebulan gua di pesantren, sebulan pula gua nggak denger lagu JKT48, nggak liat mereka, gua sih cuman bisa doain mereka abis doain orang tua, doain temen deket, terus doain mereka. Dan sebulan itu gua lalui dengan lumayan berat, tapi gua nganggepnya idola doang kan? Siapanya gua? Gua siapanya?.
Agusut 2013, awal liburan, dan disaat itu achan ngadain tanya jawab, dan terbesit beberapa pertanyaan di benak gua, langsung gua send dan..



                Dia jawab 2 pertanyaan gua sekaligus.  Padahal gua nggak ngespam waktu itu, dan gua tanya dedngan pasrah, nggak optimis, tapi nggak pesimis. Gua mulai ngerti, makna pengorbanan itu bukan merelakan suatu hal aja, tapi mencoba merelakan suatu hal tapi tanpa pamrih  dan pengorbanan itu buat yang lebih baik, bukan merelakan yang lebih baik.


                 September 2013,  masuk lagi ke pesantren, nggak ada yang perlu diceritain, tapi gua dapet pengalaman aneh disini, gua bawa 5 photopack gua, dan 2 photopack gua ilang, entah siapa yang nyuri, awalnya gua marah, gua doain biar yang nyuri nggak bakal di waro sama oshinya, tapi lama-lama, yaudahlah, mana mungkin itu balik, kan nggak ada namanya. Terus novembernya, tepatnya 10 november 2013, gua heboh dikamar, gambar seseorang, minta tanda tangan anak-anak, buat bikin ini..



         Kenapa cuma ultah nabilah yang gua kasih ginian? Karna temen gua yang satu kamar ada yang beroshikan nabilah, dan ini project kecil-kecilan aja gitu, tapi ya tetep aja nobody care, yang penting udah niat dari hati dan udah send, urusan dia baca atau nggak itu bukan masalah penting.
Karena pengalaman-pengalaman gua itu, gua ngerti, pesantren bukan sebagai tembok buat ngehalangin idoling gua, tapi itu sebagai penambah semangat gua idoling karna, semua perbuatan support idol disini kudu pake pengorbanan, ke warnet dululah,  nunggu jumat dulu biar bisa nyalain tv lah, atau nunggu liburan lah, ya begitu.
                Dan satu lagi, nggak mungkin seorang kaya gua nggak punya masalah, dan mereka secara nggak langsung bulan ini ngasih gua sedikit semangat karna lirik lagu mereka. Nah, diatas ranjang gua, gua pampang pake karton dan coretan spidol tulisan :
               
 “SETIAP TERLUKA JADI MAKIN DEWASA”

Dan setiap gua ngerasa badmood, gua tinggal inget-inget pas achan buka tanya jawab dan pertanyaan gua dijawab, entah mengapa, pikiran gua mendadak melayang dan senyum mulai mengembang, i’ll stop supporting you in this real world, but, i’ll still beside your heart and be your fans in my heart, although I know,  I’m nothing.


#Sar


Leave a Reply

Komentar seperlunya, tolong saran dan kritiknya mengenai artikel yang kami buat agar dapat lebih baik kedepannya! Ganbarimasu!

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 JKT48 Inside! - Hentai Ouji - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -